25.9.11

history.

apa sih arti masa lalu buat kamu? sesuatu yang harus dilupakan kah? atau diingat-ingat terus? atau sekedar disimpan saja di dalam kotak kecil, tertutup, dan bisa kamu buka kapan saja kalau kamu mau? buat saya, masa lalu itu sesuatu yang berharga. saya masukan ke kotak kaca, saya pajang di tengah-tengah ruangan, namun saya gembok. tujuannya agar setiap saya melihat ke kotak kaca tersebut, saya bisa melihat apa yang telah saya lakukan di masa lalu, belajar dari segalanya (yang negatif dan positif), tapi membatasi diri juga dengan adanya gembok bahwa saya memang tidak ada kesempatan lagi untuk kembali ke sana. bagaikan ada pembatas.

kalau boleh cerita, pengalaman hidup saya itu berwarna banget. masa kecil saya bahagia, masa remaja juga punya beragam cerita, masa beranjak masuk kuliah sempat terpuruk, dan sejauh ini masa kuliah saya.... RANDOM dan MENYENANGKAN. tapi, perlu kamu ketahui, cerita hidup saya gak semulus yang kamu kira. apalagi masa-sa sekitar tahun 2007-2009. sekitar 2 tahun itu ada pengalaman pahit yang saya alami, dan saya berdoa semoga kamu gak ngalamin hal sama dengan saya. amin. selama hampir 2 tahun, setelah lulus SMA, saya gak langsung nerusin ke jenjang perkuliahan. kerja? gak juga. ada cerita panjang di balik kejadian ini. pokoknya saya mengisi kegiatan saya itu dengan les bahasa inggris, latihan paduan suara di gereja, pelayanan di gereja, dan nganggur di rumah. intinya jobless. saya selalu sedih ketika ada temen SMA saya nanya, "dhie, lo kapan mau mulai kuliah?" atau "lo belom kuliah juga dhie?", sedangkan mereka udah masuk ke semester 3 atau 4. minder, malu, bete, campur aduk.

belom lagi masalah percintaan (iya, kalo sama saya mah gak bakal jauh-jauh, ujungnya curhat). selama hampir 2 tahun itu saya mengalami peristiwa "jatuh cinta". Istilah ini mulai saya hindari setelah seorang teman bilang, lebih baik istilahnya "membangun cinta". saya setuju, karena menurut saya lebih tegar, tegas, kuat, dan berusaha. oke, back to the topic.
cinta yang pertama, saya ditinggal nikah. yes right, baby. saya ditinggal nikah oleh si cinta yang pertama. dia teman paduan suara saya di gereja, saya jadi "teman dekat"-nya selama kurang lebih 4 bulan, lalu saya baru tahu ternyata dia punya pacar di jogja. pedih? banget. tapi bodohnya, saya seperti tersihir karena saya tetep aja mau ngejalanin hubungan serba gak pasti. hingga akhirnya saya tahu dia sudah tunangan, dan pada tanggal 26 april 2008, dia akan menikah. dan bagian paling indahnya adalah, saya mengisi pujian di pernikahannya dia. tragedy banget ya?
cinta yang kedua, adalah teman masa kecil saya yang sekarang tinggal di amerika. saya dekat selama kurang lebih sebulan, lalu jadian selama dua minggu, sebelum dia bilang sama saya kalau dia jatuh cinta LAGI sama sepupu saya yang juga ada di amerika. pedih? BANGET.

semuanya terjadi ketika saya lagi pusing masalah kuliah. nangis semaleman, malah hampir depresi pernah terjadi. untung aja orang tua saya gak tau. tapi waktu terus berjalan, saatnya saya memasukan semua kejadian itu ke dalam kotak kaca dengan gembok. penyesalan ada, tapi gak menghantui. toh ternyata sekarang saya sudah punya lebaran cerita yang baru yang harus saya tulis dengan tinta warna-warni, supaya nantinya cerita ini bisa saya masukan lagi ke kotak kaca, untuk saya lihat di masa depan..

oh iya, randomly, saya lagi suka lagu I Do Adore dari Mindy Gledhill. She's genius! lagunya enak-enak semua.. :)
here's the link/:

*gabriella

21.9.11

mengendalikan hati ya..

rasa itu telah hilang. sepenuhnya. dan saya senang sekali.

pernah gak kalian merasa lega sekali ketika sudah berhasil melewati satu rintangan, batu besar yang selama ini selalu menghalangi kalian? saya pernah. baru saja. masih ada kaitannya dengan postingan saya beberapa saat yang lalu, "jalan yang diulang.", ceritanya saya bertemu dengan seseorang yang selama ini menjadi batu rintangan saya untuk berjalan di setapak yang baru. seperti janji saya sebelumnya, saya telah membuat komitmen. saya telah menjaga hati saya. berhari-hari saya menghindar dari si sosok tersebut, berusaha untuk menetralkan diri dan hati saya. mudahkah? ternyata tidak. sulit sekali. "huf" kalau kata anak gaul.

okay, back to the topic. jadi tadi saya ketemu lagi sama si oknum. awalnya saya berusaha untuk menghindar, namun apa daya saya "terjebak" dengannya dan teman-temannya. jadi mau gak mau saya harus berkomunikasi. entah ada dorongan apa, tiba-tiba kami bercanda satu sama lain layaknya dulu ketika kami dekat. tapi kali ini terasa berbeda. rasa deg-degan, canggung, dan lainnya yang dulu pernah ada di saya, hilang. tergantikan oleh perasaan nyaman layaknya bersama sahabat. saya sendiri kaget. tapi puas di sisi yang lain. puas karena saya masih bisa bercanda, tertawa lepas, bermain layaknya dulu TAPI TANPA merasakan hal dulu membebani.

merasa berhasilkah? tentu saja. tapi, jalan saya belum sampai di situ. saya masih harus tetap menjaga hati saya. oh iya, saya pernah punya percakapan dengan salah satu teman saya (saya lupa siapa).

audrey: kenapa ya neng (panggil saja 'neng') ada orang yang mau balikan lagi sama mantannya? atau maafin kesalahan yang emang fatal?
teman: mungkin karena udah sayang banget kali.. kalo udah main perasaaan susah sih drey.
audrey: iya sih. kalo emang udah main perasaan itu udah susah. tapi bisa kan kita berusaha untuk menjaga hati kita?
teman: iya juga sih..
audrey: perasaan emang gak bisa disalahin. Tuhan ngasih kita hati untuk merasakan perasaan yang ada, tapi Tuhan juga ngasih kita akal untuk berpikir dan mengendalikan hati, bukan?
teman: bener banget. tapi sayang gak semuanya bisa kayak gitu. gak gampang..
audrey: iya, sayang, gak gampang..

pointless gak sih tulisan saya? intinya sih saya pengen berbagi tentang pengendalian hati itu emang bisa kita lakukan kok kalo kita mau dan niat. gak ada kata "gak bisa" kalo kita emang mau dan ikhlas ngejalaninnya. Saya juga gak ngerasa saya jagoan dalam mengendalikan perasaan saya, tapi mencoba gak ada salahnya. toh gak merugikan juga. selamat mencoba buat kamu-kamu yang di luar sana lagi berusaha mengendalikan hati.. :)

*gabriella

17.9.11

Ketika...

ketika Tuhan sudah berkata dan berkehendak demikian, maka apapun akan terjadi. Bahkan hal-hal yang gak kita kira bisa saja kejadian sekalipun. Seperti kisah saya hari ini yang luar biasa banget, di sini Tuhan bener2 ngasih liat kuasaNya.

Seminggu belakangan saya sama 3 temen yang lain yaitu tata, tasya, dan momo, selalu kumpul di kampus sekitar jam 4 sampe habis magrib. buat apa? buat latihan MODERN DANCE. heheh. dalam rangka apa? dalam rangka kami akan ikut lomba modern dance rohani tanggal 17 September yang kemarin, yang tujuannya untuk nambahin dana KPS 2011. latihannya capeeeeeek banget. banget. banget. kami latihan lumayan ketat, ditambah sempet kecapean karena tenaganya kekuras abis. makluuuum, jarang olah raga -___-"
halangan dan rintangan gak sampe situ aja. belom jadwal kuliah yang bentrok sehingga kami harus ngalah satu sama lain untuk latihan habis magrib sampai malam. ada juga masalah gerakan yang rumit dan susah dihafal. ini juga gara-gara koreografer kita yang luar biasa banget bakatnya (yang jauh diatas kami) yaitu si MOMO yaaaa. sempet merasa kalah banget karena pesimis. satu: gerakannya susah, dua: LATIHANNYA CUMA ADA 8 HARI MASBROWWW. :'(
kita minta dukungan doa kemana-mana, puasa buat lomba ini, dan memanjatkan segala permintaan ke Tuhan Yesus lah..

laluuuu, tiba deh saatnya kami lomba. persiapan lumayan oke karena konsep kostum kami siap banget. makeup-nya juga JUARA. hahha. tapi tetep, rasa deg-degan, minder, tegang, semuanya masih ada kecampur aduk. selesai berdoa sebelum tampil, kami akhirnya beranjak ke tengah ruangan untuk menari. tarian kali tertarikan dengan sangat baik, mistakeless.. Puji Tuhan. :)
setelah tampil, giliran band sastra yang tampil. AND THEY ARE SUPEEEEER GUH-WREEET! >.< trus kami makan karena dari siang belom makan (btw, itu udah jam 5 sore).
saatnya pengumuman pemenang dan lainnya. deg-degan, tapi rasa kantuk lebih menyerang. haha. Diumumin berbagai kategori untuk Band terlebih dahulu. ada Best guitarist, best bassist, best drummer, best keyboardist, dan yang terakhir best vocalist. Tuhan bener2 penuh kejutan, karenaaaa.. BEST VOCALIST diraih sama Gege, yang notabene vokalis dari band pmk sastra! ye ye yeee... SO PROUD OF YOU, BOY! trus tiba saatnya kategori modern dance. Tuhan sekali lagi memberikan kejutan yang manis, karena... Starlight (which is our group's name) is being chosen as THE BEST CHOREOGRAPHY group!!!! :D entah harus berbuat apa lagi selain bersyukur. banyak banget yang Tuhan udah kasih buat PMK Sastra, segalanya. Dalam segala kekurangan, Tuhan mencukupkannya.

Siapa yang sangka dalam keterbatasan kita, Tuhan ngasih berkat yang luar biasa? Terima Kasih, Tuhan Yesus, buat segalanya. Se-ga-la-nya! I love You, Jesus, MORE THAN ANYTHING.. :)

*gabriella

12.9.11

a new path of life

komitmen.
sepertinya saya sudah bisa memulai komitmen baru dengan diri saya sendiri. untuk memperbaiki tujuan saya disini, tujuan saya kuliah, tujuan saya bernafas. setelah melewati fase menye-menye seperti di tulisan saya yang terakhir, akhirnya saya memutuskan untuk berhenti menjadi layangan dan jemuran. no more pathetic love life story. memulai fokus kuliah dan fokus untuk menggapai apa yang selama ini sudah saya targetkan.

buat kamu, eule, yang telah membuat saya untuk mengambil keputusan seperti ini saya ucapkan terimakasih banyak. kamu sudah ngasih saya banyak pelajaran. pelajaran untuk tidak mudah terbuai akan sesuai yang indah di luarnya saja. pelajaran untuk tidak cepat merasa nyaman akan sebuah keadaan. pelajaran untuk tidak langsung mengambil buah apel yang sedang ditawarkan. terimakasih.

untuk memulai komitmen yang baru pada hari ini, maka saya juga akan mengubah pola hidup saya dengan...

pagi: bangun tidak lebih dari jam 8, minum air jeruk nipis, sarapan telur dan tomat.
siang: makan nasi dan sayur, atau lauk dengan sayur.
malam: jus buah tidak lebih dari jam 7.

apa hubungannya dengan komitmen baru? well, saya ambil positifnya aja. kalo saya merasa senang dengan diri saya, pasti saya bisa menjalani komitmen baru dengan lebih baik. :D mulai dari hal kecil, dengan mengatur pola makan, maka saya rasa saya bila menjalani komitmen yang besar.
have a great day, people.. :)

*gabriella

10.9.11

jalan yang diulang.

pernah gak kamu merasa kalo kamu selalu jatuh di lubang yang sama berkali-kali? mencoba untuk membuka jalan baru, membangun cerita yang baru, tapi...akhirnya berakhir di lubang yang sama. Awalnya merasa ini mungkin cuma kerikil kecil aja untuk menghalangi jalan menuju tujuan utama, tapi kok lama-lama kerikil itu jadi batu kali yang besar yang sulit untuk dipindahkan ya?

Jadi ceritanya gini. Saya waktu itu curhat sama sahabat saya, mady, tentang masalah cinta (lagi). intinya saya sedang dalam masa main layangan (tarik-ulur) dan jadi jemuran (digantungin). lalu tiba-tiba si mady bilang, "drey, kenapa sih cerita cinta lo selalu kaya gini? kerjaannya digantungin..". Lalu saya terdiam sejenak dan cuma bisa bilang,"naaaaah..gue juga ga tau!!"
miris awalnya ketika denger komentar si sahabat kayak gitu, tapi ada benernya juga. kenapa ya saya bisa punya kisah yang sama, ujung yang sama, dan berkali-kali? memang harus gini ceritanya atau karena saya saja?

pernah gak terpikir kalo segala kejadian itu terjadi bukan hanya karena sudah jalan-Nya, tapi juga karena kita mengijinkan hal itu terjadi? saya sering. haaaah. kalo ngebahas ini gak akan ada habisnya. saya sih sadar kalo hal ini juga terjadi atas seijin saya. saya mengijinkan diri saya jatuh cinta, mengijinkan diri saya untuk bergantung pada seseorang, mengijinkan diri saya untuk dijadikan "layangan", mengijinkan seseorang untuk memperlakukan saya sepertijemuran. sedih ya? hahhaaaa. saya aja sering menertawakan kelakuan saya, jadi kamu boleh kok menertawakan saya. :D
kadang saya suka memohon sama Tuhan untuk ngasih saya moment yang bikin saya sadar akan kesalahan saya dan...sebenernya udah berkali-kali Tuhan ngasih "signal" itu tapi saya lagi-lagi bandel. saya anggap peringatan itu bukan pertandanya. contoh kasus adalah ketika saya merasa selalu dianggurin sama si seseorang ini. sebenarnya itu udah suatu tanda kalo dia emang gak terlalu menghargai keberadaan saya. tapi sekali lagi saya menganggap itu suatu hal yang lumrah, dengan mengatakan ke diri saya kalau mungkin saja dia sibuk, mungkin saja dia lelah, mungkin saja...mungkin saja.. dan seribu kata "mungkin saja" lainnya..
see? terlalu banyak excuse yang saya ijinkan terjadi. haduh, gabriella..gabriella.. pernah gak ini terjadi sama kamu? ceritanya sih saya cari temen. hahahaaa..

well, kalo untuk kondisi sekarang saya gak tau hati saya maunya gimana. saya masih takut kehilangan. saya masih nyaman. mungkin jatuh cinta. mungkin. tapi tidak tahu juga. labil, kayak anak sma. tapi kalo memang ini bukan jalan saya, saya sih cuma bisa berdoa, "Tuhan, tampar saja saya kalo emang perlu. Kasih peringatan paling pedas kalo emang jalan yang saya ambil dan jalanin ini salah."
kira-kira, kalian akan ambil jalan yang sama gak kaya saya? :)



*gabriella