Skip to main content

METRO BIG SALE

can you see that sign? "METRO BIG SALE. DISCOUNT UP TO 50%" yep. it's true everyone. jadi gini ceritanya. pagi ini setelah pulang les gue nelfon si mams buat nanya kalau gue besok harus dateng gak kira" ke acaranya om gue? akhirnya diputuska gue harus dateng! YEAH! berarti gue pulang. secara dari tanggal 13 yang lalu kan gue di rumahnya tante ruth di petamburan. biar ceritanya deket gitu sama tempat les gue. hhoho. yaudah, katanya paling nanti gue pulang bareng sama tante gue yang mau jemput opung gue juga. oke, rencana sudah diterima siap dilaksanakan. eh, tiba" ngokap ngomong gini, "tapi nanti mama sama papa mau ke METRO dulu." hhhaaaah? gue kaget dong! si mams sama si paps kan orang anti-mall! kenapa tibatiba pengen ke metro?????? selidik punya selidik, ternyata METRO lagi sale gedegedean. dan yang terpenting adalah... hanya untuk hari ini aja! ternyata bokap gue niat banget, sampe semua rapatnya yang tadinya siang dimajuin jadi pagi semua biar cepet selesai! paraaahhhh...! nah... otak jenius gue jalan dong! akhirnya gue berkata "mah, aku nyusul ya! aku nyusul ke PIM". nyokap yang denger si anak dungdung ini berceloteh tanpa gentar nanya balik, "mau naik apa???". dan dengan dodolnya gue jawab gak tau... "nanti mamah sebelum ke METRO, ke sini aja dulu. jemput aku!" *katanya mau nyusul, kok malah minta jemput?? nganeeeehhh* trus, gue bilang kan sama si tante ruth kalo gue pengen nyusul si mams ke PIM, tapi gak tau naik apa... akhirnya tanteku yang aduhai itu bilang, "KAMU NAIK BUS AJA! NAIK 102, TURUNNYA PAS DEPAN PIM!" waduuuuh, itu memang ide yang sangat brilian tapiii... GUE KAN GAK PERNAH NAIK BUS UMUM SENDIRIAN! ngeri gileee... tapi setelah gue pikir pikir dengan seksama... akhirnya gue memutuskan untuk ke PIM naik bus. dengan semangat empat lima, gue berdiri di pinggir jalan sambil liat liat kalu ada si 102 yang lewat. tapi karena sempet ragu, jadi, gue lewatin aja. kenapa? takutnya gue salah naik bus, malah nyasar kan gak lucu jugaaa! nanti kalo gue ilang trus nyokap gue bikin pengumuman "dicari anak hilang" begimana??? *lebay*
okey, setelah tanya tukang ojek, akhirnya g
ue naik bus yang dari tadi udah gue lewatin. sial, tau gitu gue naik dari tadi!! nah, sesampainya gue di dalem bis, gue masih agak parno meragu kan. akhirnya gue tanya aja mbak" yang ada di sebelah gue, "mbak mbak, ini busnya yang ke arah lebak bulus kan?" untung aja dia jawab "IYA", kalo enggak, gue langsung lompat dari bus kagak pake bayar! *lebay pangkat dua*. akhirnya gue bisa duduk di bis dengan tenang. gak tenang juga sih, soalnya kalo kata si mams kan di bus itu banyak copet, jadi gue harus tetep siaga! sip!

nah, setelah gue menempu perjalan yang sukup menegangkan, sampelah di PIM. sebelum turun dari bus, gue juga inget pesen nyokap. "KALO TURUS DARI BUS ATAU ANGKOT, KAKI KIRI DULU YA!" sip, mah! nah, ketemuanlah gue di Metro sama si mams dan si paps. dan apa reaksi pertama gue? "YA AMPUN! SEJAK KAPAN DI PI
M ADA RAMAYANA???" kenapa? karena itu rema buangeeeeeeet boooo!!!! rame serame ramenyaaaaa... puyeng gue. tapi yang namanya perempuan, kalo liat kata disko langsung jelalatan. tapi pertamatama gue musti ketemu nyokap bokap dulu dongsss.. pas udah ketemu, ternyata mereka udah nenteng" belanjaan seabrek abrekkk!

trus pas ngantri bayarnya,, astaga, panjang bener!!! geleng geleng kepala gue. abis itu gue makan dulu di hokben. belom juga nyampe hokben, ada diskon sepatu di luar pintu metro arah ke eskalator. buseeeett, jadi gak laper gue. hunting juga aaaaahhh.

*ibu ibu dan anak remaja lagi coba coba sepatu*

ramai bukan??? nah abis dari hokben, gue sama nyokap mau liat" di bagian sepatu kan.. nih gue kasih liat lagi bukti otentik kalau tuh metro kayak mangga dua di hari minggu.

at metro depertment store

gilaaaaaaaaaa...... gue yang tadinya masih semangat empat lima, jadi gak napsu. ngeliat orangnya jadi pusinggggg. malah jadi gak ketemu yang bagus sama sekali. payah banget! ternyata mencari barang yang oke di tengah ramai ramainya diskon itu gak efektif banget. harganya emang oke banget sih... tapi tetep aja. gak puas.

*gabriella

Comments

fraya saquina said…
ah gila banget, itu beneran metro?
audrey said…
bener, fray.. itu metrooo... parah!
goblok loe dreyy...naek 102 aja parno..hahahaha...bukan org jakarta loe yaa...hahahahaha....

Popular posts from this blog

Kamu Kan Perempuan, Seharusnya Kamu....

Pernah mendengar seseorang mengucapkan kalimat seperti itu di depanmu? Saya, sih, sering. Mulai dikomentari dari segi penampilan dan keahlian, tapi juga dari pilihan musik dan masih banyak lagi.

Banyak perempuan di luar sana yang mengeluh merasa didikte oleh laki-laki dengan kalimat ini, tapi entah mengapa saya merasa kalimat ini dilontarkan lebih banyak oleh sesama perempuan. Hal ini menjadi miris buat saya. Bukannya saling memberi dukungan, terkadang sesama perempuan justru saling menghakimi.

Penghakiman itu biasanya dimulai dengan kalimat,

"Kamu kan perempuan, seharusnya kamu..."

1. "...berpakaian rapi." Saya termasuk perempuan yang suka berpenampilan rapi, tapi kadang juga suka mengikuti mood. Jadi ketika saya ingin tampil rapi, saya bisa saja mengenakan rok span, blouse, serta clog shoes ke kantor. Namun kalau sedang ingin tampil kasual dan malas tampil rapi, saya biasanya memakai kaos, jeans, dan sneakers.

Suatu hari saya pernah berpenampiln cuek seperti ini …

Bullying

Kalian tahu yang namanya bullying? Atau malah pernah merasakan bullying? Bullying adalah tindakan dimana satu pihak menindas atau mengintimidasi pihak yang lain, oleh yang powerful terhadap yang powerless. Masa-masa bullying biasanya dialami ketika kita sekolah. Saya punya cerita sendiri tentang bullying ini. It was started in junior high school...

Mungkin masa-masa SD atau sekolah dasar merupakan masa yang paling blur buat sata, tapi bukan berarti tidak menyenangkan. Saya menjalani sekolah dasar di sekolah katolik. Sadar gak sih kalau waktu SD kita sama sekali gak peduli dengan yang namanya senioritas? Kayaknya kenal dengan kata itu saja tidak. Dulu sih yang saya pedulikan hanya bagaimana caranya hari itu main-main seru bareng teman sekelas. Kalaupun ada konflik, paling masalah sepele dengan teman sekelas atau teman seangkatan tapi beda kelas atau teman satu jemputan. Sempit ya? Saya gak tau ini hanya terjadi sama saya saja atau kebanyakan orang merasakan hal yang sama. Saya, atau ki…

19 tahun jomblo. pahitkah?

Lo tau rasanya 19 menjomblo alias udah jomblo sejak lahir? Gue tau, karena yang gue maksud adalah kejombloan gue selama 19 tauun. Rasanya? Jangan ditanya. Maknyus! Gue sih gak menyesali kesendirian ini, boleh dibilang ini juga anugerah. *anugerah pala lu, peyang!* Enggak, gue enggak marah sama Tuhan. Tapi, emang dasar manusia, mana pernah puas dengan segala keadaan yang ada. Mungkin ini merupakan kesempatan yang dikasih sama Tuhan agar gue konsentrasi dulu ke sekolah, konsentrasi nabung buat kuliah di states. Mungkin ini juga merupakan hukuman karena gue sering sekali bermain api dengan laki orang. Bukan jadi orang ketiga sih, hanya sering para lelaki itu jadi lebih manja sama gue daripada sama bininya. Heehhe, dosakah? *iya, dosa...* Trus, gue juga kemaren baru dapet hikmah dari Tuhan. Kemaren kan gue, mothy, mika, stanny, sama mafel lagi makan nasi goreng deket gereja. Trus, terjadilah percakapan seperti ini.

Stanny : kak, ngobrol apa aja sama christian tadi?
Gue : dia kesian ngeliat …