1.3.16

Bahagia dalam Sangkar

Tatapanku tertuju pada langit biru di atas sana. Tidak terlalu biru, sih, karena ada sedikit sentuhan abu-abu gelap di sebelah kanan akibat hadirnya si awan pembawa hujan. Akhir-akhir ini sering hujan. Kadang tidak berhenti dari pagi sampai malam. Udara terasa sejuk sekali, sampai kadang-kadang aku kedinginan. Tapi tidak jadi masalah, karena biasanya aku langsung diberikan selimut. Coba saja kalau aku bebas di sana, aku pasti kehujanan dan basah kuyup. Nanti bulu-buluku yang indah ini jadi terlihat lusuh. Aku terlalu indah untuk berupa buruk. Aku memang ada untuk tinggal di dalam perlindungan, bukan terbang bebas di luar sana. Buat apa bebas kalau nantinya aku jadi harus bersusah payah bersaing dengan yang lain? Terlalu merepotkan.

Bicara soal bersaing, aku tidak perlu khawatir kalau sudah menyangkut makanan. Ketika yang lain sibuk bangun pagi untuk berebut sarapan terbaik, aku tidak perlu melakukan hal serupa. Aku tinggal menunggu tangan yang membawakan segenggam biji-bijian, yang bisa langsung aku santap tanpa ada rasa khawatir akan direbut oleh yang lainnya. Hidupku nikmat, ya? Persetan dengan hukum alam yang seharusnya membuat aku berjuang dan mengikuti seleksinya.

Memang salah kalau aku sudah nyaman dengan segala fasilitas yang serba cuma-cuma ini? Beberapa teman yang di luar sana sering menghampiriku dan berusaha membujukku untuk ikut terbang bebas bersama mereka di langit luar dan mengepakan sayap sekencang-kencangnya. Aku sempat tergoda, tapi setelah memikirkan kalau aku harus bekerja keras, aku langsung mengurungkan niatku. Biarlah aku di sini saja, di dalam sangkar yang minim ancaman. Aku rasa ini saja cukup. Iya, cukup.


No comments: