13.3.16

3 Jawaban tentang Status

"Kita itu sebenarnya gimana, sih?"


Kalimat itu terdengar familiar? Buat saya, sih, iya. Kadang saya yang melontarkan kalimat tersebut, kadang orang lain yang mengucapkannya. Biasanya kalimat tersebut diucapkan kalau kita sedang minta kejelasan status dalam suatu hubungan. Hubungan yang sangat dekat layaknya pasangan, tapi tidak ada status yang "resmi", apakah kita memang pacaran atau tidak. Ada beberapa pilihan jawaban yang bisa kita pilih, antara lain:

1. "Bisa dibilang kita pacaran."

Kalau lawan jenis yang kita tanya memberikan jawaban demikian, pasti hati kita langsung berbunga-bunga. Akhirnya tidak ada lagi hari-hari yang akan kita lalui dengan menebak-nebak bagaimana sebenarnya hubungan ini. Semuanya sudah jelas, bahwa perasaan dan pandangan kalian akan hubungan ini sama. Selamat!


2. "Kita teman baik, kan?"

Apa yang kita rasakan ketika mendengar kalimat ini? Ya. Dunia rasanya runtuh. Berlebihan? Saya rasa tidak. Mengetahui kalau orang yang kita suka tidak memiliki perasaan yang sama dengan kita itu pasti rasanya sakit dan menyebalkan. Pasti ada suara di kepala kita yang meneriakan, "JADI SELAMA INI GUE CUMA DIANGGAP TEMAN?" Di saat seperti ini, tanpa ragu, balikan badan dan move on-lah.


3. "Sebenarnya aku sayang sama kamu, tapi aku enggak mau kehilangan kamu sebagai teman."

Nah, ini jawaban yang biasa didapatkan oleh kita yang sudah dekat dengan sang sahabat dan mulai merasakan adanya perbedaan keintiman dalam pertemanan. Kalau soal perasaan sayang, enggak perlu diragukan lagi, kita pasti saling sayang. Hanya saja, terkadang terjadi perbedaan prioritas di antaranya. Yang satu enggak keberatan untuk menjalin hubungan lebih dari teman, sedangkan yang lain ragu untuk meneruskan lebih jauh karena sudah terlanjur nyaman dengan pertemanan ini. Sehingga, kebanyakan dari mereka takut kalau terlanjur pacaran, lalu (amit-amit) putus, pasti hubungan mereka enggak seperti waktu masih sahabatan. Enggak seasyik dulu lagi.

Buat kamu yang dihadapkan dengan jawaban seperti ini, jangan sedih dulu, karena ini bukan akhir dari segalanya. Mungkin sang sahabat memang benar-benar menghargai pertemanan ini sebegitu pentingnya, sehingga ia takut kehilangan kita. Kita sendiri pasti enggak mau kan punya hubungan yang canggung kalau-kalau ke depannya nanti ada sesuatu yang buruk terjadi? Kecuali kita sudah siap mental menerima kemungkinan terburuk sekali pun. Misalnya, kalau nanti putus, terus kita masih mau sahabatan, kita wajib ngerti jika suatu hari nanti sahabat kita punya gebetan baru. Cemburu? Wajar aja, kok, karena pernah ada cerita di antara kalian. Tapi ya seperti sudah dibilang sebelumnya, telan saja cemburumu bulat-bulat. Pahit? Itu sudah resikonya.

Ketika kita ada di situasi seperti ini, ada baiknya kita menerima saja jawaban sang sahabat. Kelihatannya mungkin seperti enggak memperjuangkan, sih, tapi yang selalu saya tanamkan di diri sendiri adalah kalau salah satu pihak udah ragu dengan perasaannya, hubungan itu enggak akan berjalan dengan baik. Mendayung perahu saja lebih baik berdua, karena kalau mendayung sendirian, akan jadi capek sendiri. Jangan ragu untuk mundur, kalau sahabat kita sudah ragu untuk maju.



Jadi, jawaban mana yang sering kamu dapatkan? :)

2 comments:

Astri Soeparyono said...

Kalo aku sih, udah deket lalu, "acil, kenal enggak sama teman aku si x, dia suka sama kamu, lho." :))))))))

deden parulian said...

Klw menurut w sih mending jgn baper dlu seblum pasti arahnya mw kmana tmn kita ini.klw mmng mw berteman yaa jalanin karena kan dr awal berteman bukan ujung2nya ada perasaan.tapi asal jgn teman tapi mesra aja yaa.hehhehe